RSS

You can replace this text by going to "Layout" and then "Page Elements" section. Edit " About "

Hadis sains - 360 sendi dalam tubuh manusia



BAB I
PENDAHULUAN
Segala Puji hanya bagi Allah Tuhan semesta alam. Shalawat kesejahteraan, salam kedamaian dan keberkahan semoga selalu tercurahkan kepada beliau beserta keluarga, sahabat, dan mereka yang mengikuti petunjuknya dan berdakwah di jalan-Nya sampai kiamat kelak.
Hadis merupakan sumber kedua dalam umat Islam, dan merupakan penjelas terbaik atau tafsir terbaik setelah al-Quran itu sendiri. Dalam hadis berbagai macam ilmu pengetahuan yang telah nabi Muhammad Saw sampaikan, baik hadis tentang akidah, hadis tentang hukum-hukum, hukum ibadah, hukum mu’amalat dan lain-lain, maupun tentang hadis-hadis sains, dalam hadis sains inilah termasuk salah satunya adalah hadis tentang 360 sendi dalam tubuh Manusia. Dan hal ini sangat menarik untuk dipelajari karena hadis ini sudah nabi sabdakan sekitar 1400 tahun yang lalu dalam lingkungan yang tidak memahami ilmu pengetahuan dan penelitian, dengan hal yang mencengangkan bahwa dalam hadis ini adalah kemampuan Nabi Shalallahu ‘Alaihi wa Sallam untuk menyebutkan jumlah sendi tubuh manusia dengan tepat (360 sendi) pada masa ketika tidak mungkin seseorangpun menguasai ilmu yang paling mudah untuk menerangkan tubuh manusia atau pengetahuan dasar tentang jumlah tulang dalam kerangka manusia, juga jumlah sendi-sendi di dalamnya. Maka dari itu, dalam makalah ini penulis mencoba membahasnya dengan menghadirkan fakta yang nyata yang ditemukan pada abad sekarang sesuai dengan apa yang pernah nabi sabdakan 1400 tahun yang lalu, dimana terdapat korelasi yang nyata dan jelas sebagaimana yang pernah nabi sabdakan sebelumnya terhadap penemuan sekarang.






BAB II
PEMBAHASAN
360 Sendi dalam Tubuh Manusia
A.    Tek Sanad lengkap hadis Muslim no. 1675
حَدَّثَنَا حَسَنُ بْنُ عَلِيٍّ الْحُلْوَانِيُّ حَدَّثَنَا أَبُو تَوْبَةَ الرَّبِيعُ بْنُ نَافِعٍ حَدَّثَنَا مُعَاوِيَةُ يَعْنِي ابْنَ سَلَّامٍ عَنْ زَيْدٍ أَنَّهُ سَمِعَ أَبَا سَلَّامٍ يَقُولُ حَدَّثَنِي عَبْدُ اللَّهِ بْنُ فَرُّوخَ أَنَّهُ سَمِعَ عَائِشَةَ تَقُولُ إِنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِنَّهُ خُلِقَ كُلُّ إِنْسَانٍ مِنْ بَنِي آدَمَ عَلَى سِتِّينَ وَثَلَاثِ مِائَةِ مَفْصِلٍ فَمَنْ كَبَّرَ اللَّهَ وَحَمِدَ اللَّهَ وَهَلَّلَ اللَّهَ وَسَبَّحَ اللَّهَ وَاسْتَغْفَرَ اللَّهَ وَعَزَلَ حَجَرًا عَنْ طَرِيقِ النَّاسِ أَوْ شَوْكَةً أَوْ عَظْمًا عَنْ طَرِيقِ النَّاسِ وَأَمَرَ بِمَعْرُوفٍ أَوْ نَهَى عَنْ مُنْكَرٍ عَدَدَ تِلْكَ السِّتِّينَ وَالثَّلَاثِ مِائَةِ السُّلَامَى فَإِنَّهُ يَمْشِي يَوْمَئِذٍ وَقَدْ زَحْزَحَ نَفْسَهُ عَنْ النَّارِ قَالَ أَبُو تَوْبَةَ وَرُبَّمَا قَالَ يُمْسِي و حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ عَبْدِ الرَّحْمَنِ الدَّارِمِيُّ أَخْبَرَنَا يَحْيَى بْنُ حَسَّانَ حَدَّثَنِي مُعَاوِيَةُ أَخْبَرَنِي أَخِي زَيْدٌ بِهَذَا الْإِسْنَادِ مِثْلَهُ غَيْرَ أَنَّهُ قَالَ أَوْ أَمَرَ بِمَعْرُوفٍ وَقَالَ فَإِنَّهُ يُمْسِي يَوْمَئِذٍ و حَدَّثَنِي أَبُو بَكْرِ بْنُ نَافِعٍ الْعَبْدِيُّ حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ كَثِيرٍ حَدَّثَنَا عَلِيٌّ يَعْنِي ابْنَ الْمُبَارَكِ حَدَّثَنَا يَحْيَى عَنْ زَيْدِ بْنِ سَلَّامٍ عَنْ جَدِّهِ أَبِي سَلَّامٍ قَالَ حَدَّثَنِي عَبْدُ اللَّهِ بْنُ فَرُّوخَ أَنَّهُ سَمِعَ عَائِشَةَ تَقُولُ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ خُلِقَ كُلُّ إِنْسَانٍ بِنَحْوِ حَدِيثِ مُعَاوِيَةَ عَنْ زَيْدٍ وَقَالَ فَإِنَّهُ يَمْشِي يَوْمَئِذٍ.[1]
Terjemahnya :
               Telah menceritakan kepada kami Hasan bin Ali Al Hulwani Telah menceritakan kepada kami Abu Taubah Ar Rabi' bin Nafi' Telah menceritakan kepada kami Mu'awiyah bin Sallam dari Zaid, bahwa ia mendengar Abu Sallam berkata, Abdullah bin Farrukh berkata kepadaku bahwa ia mendengar 'Aisyah berkata; Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam pernah bersabda: "Sesungguhnya setiap manusia dari anak cucu Adam terlahir dengan tiga ratus enam puluh rangkaian persendian, maka barangsiapa yang bertakbir, bertahmid, bertahlil, bertasbih serta memohon ampun kepada Allah, menyingkirkan bebatuan, duri-durian atau tulang belulang dari jalan yang biasa dilewati manusia, serta menyuruh kepada yang ma'ruf dan mencegah dari yang mungkar adalah sebanding dengan tiga ratus enam puluh jumlah persendian, sungguh pada hari itu ia akan berjalan sedang ia telah menjauhkan dirinya dari adzab api neraka." Abu Taubah berkata; atau mungkin juga ia mengatakan; "yumsi (jika berada di waktu sore)." Abdullah bin Abdurrahman Ad Darimi menceritakan kepada kami, Yahya bin Hassan mengkabarkan kepada kami, Mu'awiyah berkata kepadaku, saudaraku Zaid mengkabarkan kepadaku dengan sanad yang sama, akan tetapi ia mengatakan: atau menyuruh pada yang ma'ruf, dan ia mengatakan: pada hari itu ia akan berada di waktu sore. Abu Bakar bin Nafi' Al Abdi berkata kepadaku, Yahya bin Katsir berkata kepada kami, Ali yakni Ibnu Al Mubarak berkata kepada kami, Yahya berkata kepada kami dari Zaid bin Sallam, dari kakeknya Abu Sallam, ia berkata: Abdullah bin Farrukh berkata kepadaku bahwa ia mendengar 'Aisyah berkata: Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Setiap manusia dari anak cucu Adam…" sama seperti hadits Mu'awiyah dari Zaid. Ia berkata: Sungguh pada hari itu ia akan berjalan. (HR. Muslim 1675).[2]
 
B.     Takhrij al-Hadis 
Hadis senada dengan hadis ini juga terdapat dalam kitab hadis berikut :
NO
Nama Kitab
Nomer Hadis
1.
Shahih al-Bukhari
2707, 2891, 2989
2.
Sunan Abu Dawud
4563
3.
Musnad Ahmad
21920
 
               Adapun untuk bagan sanad perawinya adalah sebagai berikut :
Berdasarkan penelitian di atas, karena tidak ada satupun perawi hadis tersebut yang berstatus dhaif, minimal derajat sang perawi paling rendah adalah tingkatan shuduq, tetapi secara keseluruhan kebanyakan perawi hadis tersebut berada di tingkatan tsiqah, bahkan ada yang berada pada derajat tsiqatus tsiqah. Ditambah juga terdapat banyak hadis pendukung terhadap hadis tersebut maka dari itu, hadis yang tercantum di atas dapat di golongkan sebagai hadis yang berkualitas shahih dan dapat diterima (maqbul).
C.     Makna Mufradat
مفصل : الفَصْل من الجسد موضع المَفْصِل وبين كل فَصْلَيْن
سلامى  : قال ابن الأَثير السُّلامَى جمع سُلامِيَة ٍ وهي الأُنْمُلَة ُ من الأَصابع[3]
As- Sulama berarti sendi. Kata ini digunakan untuk tunggal dan jama’ sekaligus, ada yang mengatakan bahwa As-Sulama dan As-Sulamiyat asalnya diucapkan untuk tulang jari dan telapak tangan, kemudian ungkapan ini juga digunakan untuk semua tulang badan dan sendi-sendi tulang. Sendi adalah tempat bertemunya satu tulang dengan tulang yang lainnya, umumnya sendi dapat bergerak, namun ada juga yang tidak bergerak seperti sendi pada tulang tengkorak.[4]
D.    Korelasi Sains dengan Isi Kandungan Hadis
Tampak jelas dalam hadis Nabi Saw. Di atas bahwa yang dimaksud dengan kata As-Sulama adalah persendian yang memungkinkan tulang-tulang untuk bergerak bebas. Hadis di ats menyiratkan bahwa setiap muslim wajib memanjatkan syukur kepada Allah Swt. Atas karunia-Nya yang telah diberikan kepadanya berupa kerangka (skeleton) yang tegak lurus.
Allah sengaja membuatnya demikian untuk membedakan manusia dari makhluk-makhluk yang lain. Dia menyusun kerangka itu dari sejumlah tulang besar, kecil, dan tulang rawan. Setiap dua tulang dia sela-selai dengan sendi yang membuat sejumlah besar tulang ini mampu melindungi bagian-bagian tubuh manusia yang lentur dan menyokongnya. Dalam waktu yang sama, Allah juga memberinya kadar fleksibilitas gerak sehingga manusia dapat leluasa berdiri, duduk, berbaring, membungkuk, bergoyang, merentangkan tangan, menggenggam, dan gerakan-gerakan lain yang memungkinkan manusia untuk melakukan berbagai kecakapan.
Untuk menunjukan kesyukurannya kepada Allah, setiap muslim yang menyembah Allah dan bersyukur kepada-Nya wajib mengeluarkan sedekah untuk setiap sendi-sendi tersebut dalam setiap hari, sebagai bentuk penghargaan atas kenikmatan besar ini dan sebagai bentuk ungkapan rasa syukur kepada Allah atas nikmat ini berikut segala sesuatu yang tampanya manusia tidak dapat menikmati bentuk tubuhnya dalam kehidupan ini. Hal ini juga sebagai bentuk pengagungan atas kehebatan Sang Maha Pencipta dalam mendesain tulang dan sendi-sendinya dengan ketelitian maksimal yang menunjukan kemahakuasaan, keindahan ciptaan, dan keakurasian ciptaan Allah.
Hal yang mencengangkan dalam hadist ini adalah kemampuan Nabi Shalallahu ‘Alaihi wa Sallam untuk menyebutkan jumlah sendi tubuh manusia dengan tepat (360 sendi) pada masa ketika tidak mungkin seseorangpun menguasai ilmu yang paling mudah untuk menerangkan tubuh manusia atau pengetahuan dasar tentang jumlah tulang dalam kerangka manusia, juga jumlah sendi-sendi di dalamnya. Hadis ini diucapkan 1400 tahun yang lalu dalam lingkungan yang tidak memahami ilmu pengetahuan dan penelitian.
Hadist ini dilontarkan pada awal abad ke-7, sementara kita sekarang ini berada di awal abad ke-21, dan masih banyak bahkan sebagian besar manusia modern tidak mengetahui jumlah sendi di dalam tubuh manusia. Sejumlah profesor ahli kedokteran dan bedah tulang pada awal abad ke-21 pun tidak mengetahui secara pasti jumlah tulang maupun sendi di dalam tubuh manusia. Kami telah mencoba meng-konfirmasikan hal ini kepada sebagian besar profesor ahli ini, namun jawaban mereka berkisar antara 200-300 tulang dan antara 100-300 sendi.[5]
Demikian juga sejumlah besar ensiklopedia dunia, yang terang-terangan menghindar untuk menentukan secara definitif jumlah tulang dan sendidalam kerangka manusia dan hanya menjelaskan secara global, sebagaimana yang dilakukan Ensiklopedia Britanica yang mengelompokkan tulang dan sendi kerangka manusia dalam tiga kelompok tanpa merincinya:
  1. Rangka poras, terdiri dari tulang belakang dan tulang tengkorak.
  2. Rangka dalam, terdiri dari tulang rongga dada, tulang rahang bawah, dan sebagian tulang rahang atas.
  3. Rangka ujung (pinggir), terdiri dari tulang duduk, seprangkat tulang bahu, jaringan tulang, dan tulang rawan ujung.
Encyclopedia Hantcinson yang terbit tahun 1995 menyebutkan bahwa jumlah tulang dalam kerangka tubuh manusia hanya ada 206 saja.
Namun Dr. Hamid Ahmad Hamid menyebutkan dalam bukunya yang berjudul Rihlah Al-Iman fi Jism Al-Insan bahwa jumlah sendi dalam tubuh manusia sekitar 360 sendi sebagaimana yang ditetapkan Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi wa Sallam 1400 tahun yang lalu.
Dr. Hamid kemudian menjelaskan jumlah ini secara rinci sebagai berikut:
  • Pertama, Tulang belakang memiliki 147 sendi:
    • 25 sendi antartulang belakang
    • 72 sendi antara tulang belakang dan tulang rusuk
    • 50 sendi antartulang belakang pada jalan makanan samping
  • Kedua, Dada memiliki 24 sendi:
    • 2 sendi antara tulang dada dan rongga dada
    • 18 sendi antara tulang dada dan kepala
    • 2 sendi antara tulang selangka dan belikat
    • 2 sendi antara belikat dan tulang batang dada
  • Ketiga, Bagian atas tubuh, memiliki 86 sendi:
    • 2 sendi antara tulang bahu
    • 6 sendi antara tulang siku
    • 8 sendi antara tulang pergelangan tangan
    • 70 sendi antara tulang-tulang tangan
  • Keempat, Bagian bawah tubuh, memiliki 92 sendi:
    • 2 sendi tulang paha
    • 6 sendi antara tulang-tulang dua lutut
    • 6 sendi antara pergelangan kaki
    • 74 sendi antara tulang-tulang telapak kaki
    • 4 sendi antara tulang lutut
  • Kelima, Daerah sekitar perut, memiliki 11 sendi:
    • 4 sendi antara tulang ekor
    • 6 sendi antara tulang pinggul
    • 1 sendi antara sambungan tulang kemaluan
Jadi Jumlah keseluruhan adalah: 147+24+86++92+11=360.
            Sendi-sendi yang bergerak di dalam tubuh manusia dan memberikan kemampuan pada krangka manusia dan selanjutnya tubuh manusia untuk bergerak dengan fleksibilitas tinggi inilah yang dimaksud dengan ungkapan As-Sulama. Sedangkan sendi-sendi tetap, seperti yang berada pada tulang tengkorak, tidak masuk dalam hitungan As-Sulama sebagai persendian yang memberikan keleluasaan gerak pada tulang. As-Sulama disebut juga dengan istilah “persendian gerak” (Al-Mafasil Az-Zaliliyyah), karena mengandung cairan pelumas yang membantu penggelinciran tulang sehingga tidak mungkin terjadi tubrukan satu tulang dengan tulang yang lain. Dan cairan ini disebut “cairan penggerak”(As-Saail Az-Zalily).
Kerangka tubuh manusia terdiri dari kumpulan tulang yang menyangga tubuhnya, dan memberinya bentuk, sekaligus melindungi alat-alat dan bagian-bagiannya yang lunak dan sensitif, juga menyediakan permukaan yang kokoh yang menjadikan landasan urat.
Tanpa persendian yang telah disiapkan Allah agar sebagian besar tulang rangka manusia yang keras dapat bergerak, tentu manusia akan menderita banyak kesakitan, dan menghadapi berbagai macam persoalan dan beragam kesulitan.
Dari sinilah Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi wa Sallam berwasiat kepada manusia untuk bersyukur kepada Allah setiap hari sesuai dengan (bersedekah) minimal sejumlah sendi di tubuhnya jika memang tidak dapat melakukan lebih banyak lagi. Ketika manusia melakukan zikir, syukur, dan sedekah maka sesungguhnya dia tidak akan mampu memenuhi syukur kepada Allah walau untuk satu sendi dari 360 sendi yang telah diciptakan Allah di dalam tubuhnya.
Pertanyaannya, siapakah selain Allah yang mungkin mengajarkan kepada Nabi Muhammad Shalallahu ‘Alaihi wa Sallam bahwa setiap manusia diciptakan dengan 360 sendi? Siapakah yang mendorong Nabi Shalallahu ‘Alaihi wa Sallam untuk menyelami hal-hal gaib seperti ini? Jikalau Allah tidak menguatkan ilmu ini dengan ilmu dari sisiNya yang telah mendahului semua ilmu manusia, maka akan mandeklah ilmu yang diturunkan dan diilhamkanNya di dalam kitabNya kepada Nabi terakhirNya ini. Penyebutan masalah ini dalam hadist shahih yang dinisbatkan kepada Nabi Shalallahu ‘Alaihi wa Sallam sebagaimana yang dikaji di atas merupakan bukti tersendiri atas kenabian dan kerasulan hingga hari kiamat.[6]
BAB III
PENUTUP
A.    Kesimpulan
Penyebutan masalah ini dalam hadist shahih yang dinisbatkan kepada Nabi Saw sebagaimana yang dikaji di atas merupakan bukti tersendiri atas kenabian dan kerasulan nabi Muhammad Saw hingga hari kiamat, bahwa apa yang benar-benar beliau pernah sabdakan walaupun pada masa dulu masih dianggap tabu dan kabur pada masa sekarang terbukti benar adanya.
Berdasarkan penelitian di atas, kerangka tubuh manusia terdiri dari kumpulan tulang yang menyangga tubuhnya, dan memberinya bentuk, sekaligus melindungi alat-alat dan bagian-bagiannya yang lunak dan sensitif, juga menyediakan permukaan yang kokoh yang menjadikan landasan urat. Tanpa persendian yang telah disiapkan Allah agar sebagian besar tulang rangka manusia yang keras dapat bergerak, tentu manusia akan menderita banyak kesakitan, dan menghadapi berbagai macam persoalan dan beragam kesulitan.
Dengan demikian jelas bahwa Hadis yang pernah disabdakan nabi Muhammad Saw sesuai dengan fakta sains yang berkembang sekarang sebagaimana penelitian Dr. Hamid Ahmad Hamid yang menyebutkan dalam bukunya yang berjudul Rihlah Al-Iman fi Jism Al-Insan bahwa jumlah sendi dalam tubuh manusia sekitar 360 sendi, dimana pada Tulang belakang memiliki 147 sendi, Dada memiliki 24 sendi, Bagian atas tubuh memiliki 86 sendi, Bagian bawah tubuh memiliki 92 sendi dan Daerah sekitar perut memiliki 11 sendi dengan total  Jumlah keseluruhan adalah: 147+24+86++92+11=360 sendi yang terdapat dalam tubuh manusia.





DAFTAR PUSTAKA
An-Najar, Zaglul. Pembuktian Sains dalam Sunnah (buku 2). Jakarta : Amzah 2006.
Mandzur, ibnu. Lisanul ‘Arab. Softwere Maktabah Syamilah.
Cd. Mausu’ah al-Syarif.


[1] Cd. Room Mau’suah
[2] .Lidwa.com
[3] . Lisanul ‘Arab. Ibnu Mandzur. Maktabah syamilah.
[4] .Zaglul An-Najar,. Pembuktian Sains dalam Sunnah (buku 2). Hal. 3

[5] . Zaglul An-Najar,. Pembuktian Sains dalam Sunnah (buku 2). Hal. 5
[6] . Zaglul An-Najar,. Pembuktian Sains dalam Sunnah (buku 2). Hal. 10.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

0 komentar:

Poskan Komentar